There was an error in this gadget

Thursday, March 15, 2012

HARAPAN DAN IMPIAN

edisi satu

kebahagiaan bererti memikirkan apa yang terjadi sebelumnya dan apa yang akan terjadi nanti dan sampai batas tertentu, berfikir terlalu jauh itu,boleh mengusik kebahagiaan itu sendiri." "Jangan berputus asa jika otak tumpul dan kurang cerdas, kerana seseorang yang tumpul otaknya tetapi tidak berputus asa lebih maju daripada orang yang cerdas tetapi pemalas.

assalamualikum....

Buat sahabat dengan barokahnya semoga semua dalam keadaan gembira dan ceria selalu, dirahmati dan dihargai oleh insan-insan yang kita sayangi. pada kali ini ana tidak merancang untuk menulis sesuatu yang luar biasa cuma ingin berkongsi sedikit cerita. saya merupakan anak yang ke 12 dari 13 adik beradik dilahirkan di kampung telosan. dibesarkan oleh kedua ibu bapa dengan penuh perasaan kasih sayang dan setiap anak yang dilahirkan diibaratkan seperti kain putih dan ibu bapalah yang mencorakkan kain putih supaya lukisan yng dilukis kelihatan cantik dan menarik.cuma dalam merialisasikan sebuat impian dan sebuah harapan ana gagahi sampai hari ini, walau banyak dugaan yang harus ditempuh, cabaran yang datang tanpa dijemput sehingga satu saat ana kehilangan ayah tercinta ketika ana masih diawal pengajian dikias. namun ana tetap gagahi dengan berkat doa dari ibu yang tercinta kini ana hampir selesai merialisasikan kejayaan tersebut. walau ada perasaan sakit yang harus ditanggung tanpa diduga setiap yang berlaku ada hikmahnya... subhanaallah cantik apa yang Allah telah aturkan...kadang-kadang kita tersungkur dan apabila tersungkur kita kena berusaha untuk bangkit kembali. kita tidak akan  berjaya tanpa adanya usaha begitu juga bila kita ingin mencapai setiap yang kita hajati. setiap keinginan harus diiringi dengan usaha dan usaha yang ada akan menentukan setiap apa yang kita lakukan, tapi sebagai hamba yang serba kekurangan jangan melupakan konsep doa dan tawakkal. 

sepanjang ana berada diaceh, hati terdetik ingin pergi tempat yang lebih jauh disuatu tempat yang tidak ada yang mengenali...supaya setiap kedukaan yang berlaku diaceh dapat ana lupakan. walau ana sering tersenyum memandang orang dengan penglihatan yang sama, sering tertawa, membantu setakat termampu tapi semakin hari ana semakin dilupakan. bukan pembalasan yang ana inginkan cuma kekuatan nilai sebuah kawan yang ana cari sebuah keikhlasan yang ana pinta. ana juga punyai masalah yang tersendiri yang ana tak mampu untuk diluahkan, ana perlukan masa untuk sendiri dan berseorangan. Mungkin sahabat yang membaca karya ini seolah-olah tertanya-tanya kenapa ana menghilang terlalu lama dan kini muncul dengan sebuah kisah yang menghayat hati........ allahukhabar laungan takbir ana laungkan supaya ana menjadi orang yang terlalu sabar dalam menghadapi manusia yang penuh ragam. Ana memahami setiap orang, mempunyai ragam yang berbeda cuma kita sebagai kawan harus memahami kawan yang lain. Kalau kita inginkan kawan ketika sedih dan senang kita kena menjadi kawan sebaik-baik kawan. ini bukan sebuah sindiran tapi sebuah kenyataan. dan ini bukan suatu perkara yang perlu diungkit cuma sebagai satu kata-kata yang harus ana telan sepanjang ana mencari sahabat yang boleh ana jadikan sahabat ketika ana memerlukan dan meluahkan rasa kepahitan dan menelan setiap kisah duka dan menghilangkan sikap amarah dalam dada.

karya ini ada edisi-edisi yang tertentu kalau ingin tau lebih lanjut tunggulah pada karya yang akan datang....

No comments:

Post a Comment