There was an error in this gadget

Wednesday, October 13, 2010

salam selamt bsua kembali sahabat sekalian... dikala ini, aku sudah berada dibumi aceh mcari ilmu bermusafir dan meninggalkan kias kerana ilmu. Berat dihati hanya tuhan yg tahu tp itu lah pgorbanan yg terpaksa dilakukan semata2 mencari ilmu. kami selamt tiba di bandar aceh pada 15 sep 2010 n kini sudah hmpr 3minggu penulis bersama teman meninggalkan tanah air..pengalaman pertama bermusafir ketmpt yg prnh mejadi padang jarak padang tekukur disebbkan tsunami pd thn 2004. penulis terkilan melihat keindahn aceh dipenuhi gunung dan lautan indahnya aceh hanya kami sahaja yg mgetahui. Inilah kali pertama aku menulis setelah 3 miggu berada dibumi aceh kerana kesuntukan masa, jadual kuliah tidak tersusun, kdg kala aku berputus asa namun kerana ada kwn2 yg sentiasa memberikan semangat aku teruskan jua, begitu juga dgn bahasa yg agak belainan dgn mlysia mybbkan kami trpaksa cb memahami n berbicara dgn teman2 dari aceh. Namun keistimewaan disini siswa n siswi dilatih untk berdiskusi (debat) sekiranya ada kata2 atau pendapat yg tidak dipersetujui tidak kira samada dari dosen(pensyarah) atau pelajar sendiri. setiap subjek yang diajar menekankan kepada berdiskusi. jadi tidak pelik kalau dilihat bahawa ank aceh seorg yang kuat menentang atau membuat bantahan sekiranya tidak mempersetujui tindakan pemimpin di aceh. Hebat bukan. Terpesona dgn pengajian disini kalau di Malaysia ada cuma tidak ramai mahasiswa yg berani tampil untk bersuara sekiranya berlaku masalah atau tidak bersetuju dgn pemimpin. Malunya i2 la kelemahan malaysia. Dan juga setiap mahasiswi wajib untuk mengenakan jilbab n memakai kain ke kuliah, baju singkt juga tidak dibenarkan cuma ada beberapa siswi yg tidak menerima peraturan yg telah ditetapkan. Berbeza dimalaysia sungguh x sama... dimana2 dpt dilihat dgn berbagai2 pakaian mari kt fikirkan bersama andai balasan dari allah itu berlaku seperti mana di bumi aceh bagaimana? nauzubillah.. mg2 ia tidak berlaku tapi kalau difikirkan kembali i2 la kelainannya...

sahabat

SAHABAT

Pertemuan telah ditakdirkan

Antara kita tidak pernah dirancangan

Manalah takdir hendak dilawan

Semuanya ketentuan Tuhan

Wahai sahabat sematkan semua kenangan

Yang telah bersama-sama kita lalui

Suka dan duka memburu impian

Moga teguhnya ikatan ini

Sahahat yang amatku kasihi

Susah senang kau disampingku

Kehadiran dikau disisi

Mengubah sepi dihatiku

Sahabat yang amatku cintai

Susah senang kau disampingku

Walau kini hilang dimata

Namun kau tetap dihatiku

Sahabat bertuahnya ku rasa

Mendapat teman sepertimu

Membimbing menasihatiku

Hanya satu dalam beribu

Namun kini hanyalah tinggal kenangan

Pertemuan kita ditamat perpisahan

Kemesraan mekar diakhir perkenalan

Sayu menitiskan air mataku