There was an error in this gadget

Thursday, October 28, 2010

pengorbanan (sory x sedap) mungkin bnyk kelemahan


Di dalam sebuah pendalaman, tinggal dua beradik bersama seorang duda. Ibu mereka telah meninggalkan dua orang anak lelaki kepada duda ini. Anak pertama bernama Ahmad dan berada didarjah 5. Manakala, anak kedua bernama Atirah berada darjah 3 Ayah kepada kedua adik-beradik ini memberi kasih sayang yang sama kepada kedua-dua anaknya setelah isterinya meninggal dunia ketika melahirkan anak kedua mereka. Semenjak daripada itu lah ayannya yang mengalas tanggungjawab sebagai ibu dan ayah mereka.

Adik.. Bangun la.. Tak elok tidur lepas subuh ni..”

Si ayah mengejut Si Adik yang menarik selimut selepas selesai solat subuh.

“Laa.. Tidur lagi.. Oit.. Bangun la.. Orang dah siap mandi dah.. Sejukkkk!!”

Si Along keluar dari bilik air kesejukan.

“ayah gi la mandi dulu.. Nanti dah sudah mandi kejut adik eh.. Mandi lama-lama sikit..”
Si Adik menarik semula selimut menyelubungi seluruh badannya.

Pagi itu, suasana ceria dengan telatah dua beradik.. Si Ayah sibuk menyediakan sarapan yang amat menyelerakan. Sambil makan, Si Ayah mengambil tahu keadaan pembelajaran anak-anak mereka. Masa yang terluang bersama dimanfaatkan. Ada sahaja yang diborakkan sambil ketawa dengan telatah Atirah yang manja dan merengek serta membebel apabila dikejutkan pada waktu pagi sedangkan sesi persekolannya adalah tengah hari. Setiap pagi Ahmad dan Ayahnya akan ketawa kerana telatah Atirah. Seperti arwah ibunya.

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Kringggg!!! Loceng berbunyi menandakan waktu pulng telah tiba. Pelajar-pelajar lain sudah keluar dari kelas masing-masing dan mula membanjiri kawasan pagar sekolah. Masing-masing ingin pulang cepat begitu juga dengan aku supaya cepat sampai di rumah. Hari agak panas aku berlari tanpa memikirkan peluh-peluh yang mula menjalar dari liang-ling roma ini lah kesukaran hidup.

Rumah ku berada dihadapan surau lama di kampong payung sebatang, desa rukoh Kelantan. Berdekatan dengan pasar ikan dan juga sayur-sayuran. Tetapi aku tidak melalui jalan besar kecuali terpaksa berkunjung kepasar untuk membeli barang-barang keperluan. Kerana kesibukan jalan raya, agak menyulitkan dan jarak yang jauh sedikit berbanding dengan jalan yang biasa aku lalui. Aku biasa melalui jalan kampung yang berdekatan dengan sekolah pondok haji hamid.

Keluarga Ahmad hidup dalam serba kekurangan dan kedaifan kerana ayanhnya hanya bekerja sebagai buruh di tempat pembinaan sekolah malah banyak kelengkapan persekolahan yang tidak mencukupi tetapi Ahmad dan keluarganya tetap hidup dalam keadaan gembira dan ceria. Ayahnya tidak mampu untuk untuk memberikan kelengkapan begitu juga dengan pemakaian dan juga alat-alatan sekolah. Ayahnya telah berusaha untuk menjadi ibu dan bapa serta menyediakan sarapan serta memastika kebersihan rumah sebelum ke tempat kerja, kerana kemiskinan yang dialami oleh mereka Ahmad dan Atirah berdikari serta matang dan sentiasa berusaha bersungguh-sungguh kerana ingin membalas jasa ayannya kelak, kerana kemiskinan ini Ahmad dan Atirah memakai kasut yang sama dan bergilir-gilir.

Suatu hari ketika ayahnya menuju ke tempat kerja ayahnya telah ditimpa kemalangan dan mengalami kecedaraan yang teruk. Ahmad dan Atirah teruji lagi mereka menerima dengan penuh redha. Itu adalah ketentuan yang telah ditetapkan dan sebagai hamba mereka menerimanya walau pun sedih dengan masaalah yang bakal mereka hadapi sedangkan pada waktu itu mereka masih masih lagi kecidan keanak-anakan. Pergurus di tempat ayahnya seorang yang tidak bertanggungjawab malah tidak membayar wang ataupun insuran dengan alas an kemalangan itu tidak berlaku ditempat kerja. Malah bayaran hospital sahaja sudah mencecah ratusan ringgit tetapi dibantu oleh penduduk kampung sekadar termampu.

Kini mereka telah bergilir-gilir menjaga ayahnya yang sakit mujurlah kelas mereka tidak sama kerana Ahmad bersekolah pagi manakala Atirah bersekolah pada tengah hari. Mereka juga berkongsi kasut yang sama kerana kemiskinan ini la mereka belajar untuk berkasih sayang diantara satu sama lain. Mereka menjaga ayahnya tanpa rasa penat dan lelah. Malah zakat dan derma diberikan kepada mereka tetapi tidak mencukupi kerana ayanhnya tidak mampu bekerja lagi. Ahmad berimpian untuk membelikan kasut baru kepada Atirah kerana kasihan melihat Atirah memakai kasutnya yang bukan saiznya.

Suatu hari sekolah mereka akan mengadakan pertandingan lumba lari diperingkat sekolah Rendah malah semua sekolah hadir akan menghantarkan wakil. Apabila Ahmad mendengar bahawa hadiah yang akan di tawarkan salah satunya hadiah kasut Ahmad beriltizam untuk memasuki dan menyertai pertandingan tersebut. Namun kita merancang tuhan yang menentukan. Setiap perancangan ada hikmahnya. Pada hari temu duga untuk memilih peserta yang akan mewakili sekolah Ahmad terlewat sampai ke sekolah dan didenda oleh guru disiplin di padang. Dan ketika itu telah bermulanya sesi pemilihan tersebut. Pemilihan hanya dibuat dan akan tamat pada pkul 9.30 pagi sahaja.

Dan ketika itulah Ahmad melihat pemilihan tersebut sehingga sesi pemilihan tamat tetapi denda yang dikenakan belum lagi tamat. Dia meminta dengan guru disiplin untuk berjumpa degana guru Asnawi selaku guru sukan sekolah tersebut. Dan guru disiplin mengizinkan dengan perasaan gembira Ahmad terus berlari selaju yang mungkin.

“ assalamualaikum cikgu?”

“waalaikummussalam. Apa yang boleh saya bantu.”

Maaf cikgu saya terlewat saya mahu mengikuti pemilihan tersebut.”

“Maaf Ahmad kamu sudah terlewat masanya telah tamat. Saya telah memberikan tempoh kepada sesiapa yang hendak menjadi peserta mesti datang awal. Saya tidak akan menunggu kamu”tolong jaga masa anda. Ini baru pemilihan sahaja nanti kalu sudah menjadi peserta adakah saya yang menunggu kamu.. saya perlukan peserta yang berdisiplin serta sentiasa menjaga masa.

“Tapi cikgu”

“Jangan memberi alasan . permohonan kamu ditolak tunggu sahaja tahun depan ..sudah saya banyak kerja”

Ahmad tidak putus asa disitu. Ahmad memandang cikgu Asnawi denga perasaan sepi dan kaku

--------------------------------------------------------------------

Pada keesokan harinya Ahmad bertemu lagi dengan guru Asnawi untuk meminta izin buat kali yang kedua. Dia memahami bahawa cikgu Asnawai merupakan guru yang tegas malah Ahmad tidak meletakkan kemarahan kerana cikgu Asnawi merupakan guru yang baru dan tidak mengenali Ahmad lagi. Tetapi guru tersebut masih tidak membenarkan Ahmad untuk mengikuti pemilihan lagi kerana masa telah tamat. Ahmad tidak putus asa lagi dia pulang ke kelas dengan perasaan hampa lalu memikirkan cara bagaimana untuk mengambil hati cikgu Asnawi. Fikiran Ahmad tidak tenang selagi dia belum menerima persetujuan tersebut. Setiap apa yang dipelajari hari ini tidak sedikitpun diendahkan. Dia mulai risau sekiranya dia tidak mampu untuk mengikuti pertandingan itu mungkin dia sudah tidak berpeluang lagi untuk memiliki kasut untuk adiknya. Dia pulang dalam keadaan murung dan pendiam sehingga menimbulkan persoalan di hati seorang bapa.

“kenapa mad? Ada masalah ke.

“tidak ayah mad tidak mempunyai masalah.”

“Jangan tipu ayah kenal anak-anak ayah. Ayah tahu anak ayah ada masalah kenapa tidak bagitahu ayah.”

“Tidak ada apa-apa ayah perkara biasa saja ..Cuma .....”

“Cuma kenapa?

Begini ayah mad nak masuk pertandingan lumba lari tapi pada hari pemilihan mad lewat sampai dan didenda sehingga tamatnya waktu pemilihan tersebut. Mad sudah jumpa cikgu asnawi tapi dia tdak ingin mneerima lagi. Tapi mad nak masuk sangat ayah.”

“Solat hajat adalah jalan untuk membuka hati seseorang pohon la supaya Allah membuka pintu hati guru tersebut. Dia memahami setiap masalah yang diberikan dan setiap masalah ada jalanya. Tapi mad tidak memiliki kasut sukan kan macam mana mad nak berlari nanti?

“Ye la ayah mad terlupa bahawa mad belum membuat solat hajat. Itu ayah jangan risau mad boleh pakai kasut sekolah.”

Ayahnya tersenyum bangga melihat telatah anak-anaknya walau serba kekurangan tapi masih gigih berusaha dan ayahnya percaya kerana kesungguhan yang ditunjukkan oleh mereka berdua insayaallah mereka akan berjaya kelak bukan sahaja dari segi persekolahannya malah mantap dari segi ilmu dan pengalamannya.

----------------------------------------------------------------------

Malam itu doa Ahmad panjang sekali. Memohon agar dilembutkan hati guru tersebut untuk menerima permintaanya.hari itu dia akan menerima segala ketentuan ilahi sekiranya gurunya masih menolak maka ada hikmahnya. Dengan doa dan restu dari seorang ayah dan adiknya dia melangkah gigih untuk berjumpa guru tersebut pada waktu rehat nanti. Dia akan menerima segalanya moga-moga keputusan yang akan diberikan adalah baik dan kalau keputusan sebaliknya dia akan menerima kerana segala perancangan dana ketetapan telah tertulis dan tercacat. Setiap apa yang tercacat pasti berlaku. Kita merancang dan yang akan memperkenalkan adalah Allah dengan izinya. Hampir tiba dengan tempat yang telah dituju.

“Assalamualaikam cikgu,”

“Waalaikummusasalam. Ada apa ahmad yang boleh saya bantu.?”

“maaf kalau menganggu cikgu. Tujuan saya datang untuk meminta kebenaran dari cikgu untuk mengikuti pemilihan tempoh hati.”kalau cikgu boleh buka kembali pemilihan itu.

Muka guru tersebut masah tenang. Lama guru tersebut diam seolah-olah sedang berfikir. Situasi senyap begitu juga dengan Ahmad. Tidak berani untuk mengeluarkan kata-kata lagi.

“hari nie bawa baju sukan tak?”

“Ada cikgu”

“Baik... 10 minit dari sekarang pergi salin pakaian dan jumpa cikgu di padang boleh ahmad”

“ ye ke Cikgu... Maksud cikgu?”

“ jangan banyak Tanya ikut saja arahan yang diberi masa berjalan”. Sekarang ye.

“Baik saya siap sekarang terima kasih cikgu.

Ahmad berasa gembira sambil berlari dia mengalirkana air mata tanda ksyukuran subhanaallah hebat perancanganmu ya allah berikan aku peluang ya allah. Tanda kegembiraan terpancar di wajah ahmad. Dia memberitahu sahabatnya tentang perkara tersebut. Sesi pemilihan telah bermula. Ahmad telah tiba di padang dengan siap berpakaian sukan ditemani sahabat-sahabat yang tidak jemu memberikan semangat. Ahmad memulakan langkah pertama dengan minit dan larian yang pertama. Dimulai dengan bismillah ahmad berlari pantas sekuatnya untuk memastikan dia berjaya memecahkan rekod. Dan akhirnya dia berjaya membuat dua pusingan dalam sekelip mata.. semua mata yang melihat terbeliak dan terkejut... ahmad berjaya memecahkan rekod.

Subhanaallah... apa yang aku lihat nie ..betul ke nie? Boleh percaya ke?

Dengan keadaan lelah aku mengawal badanku agar seimbang. Agar tidak terlalu kepenatan dan pengsan. Aku memandang ke langit cantiknya duniamu. Aku duduk sambil berzikir.

“tahniah kamu diterima.bermula pada petang esok latihan akan bermula. Berlatih la bersungguh-sungguh.”

Aku sujud tanda gembira. Aku mengalirkan air mata buat kali kedua Tanya syukurnya sebagai insan kerdil yang memperoleh nikmat-nikmat yang diberi. Subhanaallah aku Berjaya dan aku akan berusaha dengan bersungguh untuk mendapatkan kasut tersebut. Aku pulang dengan perasaan gembira sambil berlari aku tidak sabar untuk memberitahu ayah bahawa aku telah lulus ujian ini. Apabila sampai sahaja ke rumah aku terus berlari mencari ayah dan mencium tangan ayah dengan linangan air mata kesyukuran.

“Terima kasih ayah atas doa yang diberikan” cikgu telah bersetuju untuk menerima mad dan sekarang mad telah menjadi wakil sekolah dalam acara lumba lari ayah.”

“Ayah tahu anak ayah seorang yang berkebolehan. Tahniah” berusaha la bersungguh-sungguh.

Atirah menjerit tanda gembira dan kami berpelukan. Terima kasih ya allah diatas bantuan mu. Aku berlatih dengan bersungguh-sungguh tanpa mengabaikan pelajaran ku. Walau kesibukan dalam menjalani latihan tidak pernah aku lupakan tugas dan tanggungjawab sebagai seorang pelajar walau sesaat. Aku mula menyusun jadual sebaiknya agar tidak ada yang ketinggalan dan terlepas pandang. Akau masih seorang anak dan masih menjalankan tugas seorang anak. Walau kepenatan dengan tugas harian tapi Atirah sering meringankan beban sentiasa membuatku senyum dan gembira supaya aku tidak stress.

Hari yang ditunggu telah tiba setelah hampir 1 bulan menjalani latihan. Aku telah bersedia untuk bertanding. Aku memohon bantuan dari ilahi agar memperdengarkan hajat ku. Agar diperkenankan permintaan dan moga setiap urusan ku menjadi mudah. Dengan latihan yang diberi aku memohon pada mu agar membantu dalam mengharungi rintangan ini. Harapan dari sahabat, rakan taulan dan dari pihak sekolah. Kerana kemiskinan dan tidak mampu untuk membeli kasut sukan Ahmad memakai kasut sekolahnya. Hanya itu yang ada malah dia bersyukur dengan harapan kasut ini akan dapat pengantinya.

Acara telah bermula ahmad memulakan langkah dengan gerak perlahan supaya boleh mengimbangkan badanyan agar tidak terjatuh dan kepenatan. Dia terus bergerak semakin laju sedikit dan melintas seorang demi seorang peserta sehingga tamat pusingan pertama. Ini bermakan masih ada dua pusingan yang terpaksa dia habiskan dengan secepat yang mungkin. Ahmad maju kedepan dan semakin laju sedikit demi sedikit untuk menamatkan larian ini. Dengan membaca bismillah dia mempercepatkan larian sesaat demi sesaat sehingga la tamat pusingan yang kedua. tiba-tiba kasut sekolahnya terkoyak dan dia masih berlari meneruskan larian dan kakinya mulai sakit Ahmad mula cemas sakit kakinya tidak mampu untuk ditahan lagi. Kakinya berdarah dan luka tapi ahmad masih kuatkan semangat dan meneruskan larian sehingga sampai dipertengahan untuk menamatkan pusingan yang terakhir tiba-tiba dia terjelopok jatuh kakinya menjadi kebas dan kelihatan darah disetiap jalan yang dilalui isi-isi kakinya jelas kelihatan. Sakit yang teramat.

Dia memandang guru sukan yang terkejut dan juga memandang sahabat-sahabat dia tidak mampu untuk meneruskan larian. Sakit kakinya tidak tertahan lagi dia menangis tersesak-esak lalu memandang ke langit. Ahmad mula berputus asa dan dia menumbuk tembok dengan tangannya. Lalu dia terbayang wajah adik dan ayahnya yang kelihatan hampa kerana tidak berjaya untuk memiliki kasut tersebut dan yang pasti adiknya akan menuduh bahawa abangnya menipu.

Peluh dingin mulai keluai disetip liang roma lantas terbayang wajah hampa seorang adik apabila dia pulang kerumah nanti tidak bersama dengan kasut yang diidamkan.selepas itu dia bangun dan berlari semula sekuat hati tanpa dia sedar dia Berjaya mengalahkan semua peserta lain dan dia mendapat tempat pertama. Semua sahabat dan guru-guru gembira dan melompat dengan gembira kerana berjaya mengharumkan nama sekolah tatapi Ahmad tetap sedih kerana hadiah yang dimenanginya bukan kasut tetapi satu hadiah misteri iaitu sebuah basikal. Dia hanya memandang kaku basikal tersebut.

Hadiah kasut merupakan tempat yang kedua. Ahmad hanya memandang kasut tersebut dengan perasaan sedih dan matanya berair lagi dia menangis lagi. Ahmad terus memandang sepi kasut yang dipegang oleh sahabatnya. Di dalam perjalanan pulang Ahmad terbayang wajah adiknya yang sedang menunggu kasut yang telah dijanjikan. Setibanya dirumah dia melihat adiknya sedang mencuba kasut baru. Sebuah kereta yang tidak dikenali berada didepan rumah. Dan persolan yang pertama siapakah mereka?

Aku manaiki rumah dengan perlahan aku terkejut bahawa seorang rakan yang cukup aku kenali berada disitu bersama beberapa orang guru lain. Aku memandang sepi dan semua yang ada tersenyum gembira. Aku tidak mengerti pada asalnya tetapi datang seorang teman menghulurkan sepasang kasut yang mahal,cantik dan terus memeluk. Aku hanya memandang sepi.

“ aku hadiahkan kasut ini warna yang sama,jenis yang sama cuma saiz yang berlainan dari adikmu. Betapa besar pengorbanan yang kau berikan pada orang lain tanpa memikirkan kepentingan diri kamu. Kamu masih bertahan walau kaki luka dan berdarah. Aku kagum sekiranya aku juga memiliki seorang abang sepertimu. sekiranya wujud semua orang sepertimu aku juga yakin semua keluarga akan bahagia.

Hadiah khas buat ibu dan abang (noor azizi bin muda). pergobananmu merupakan kekuatan bagiku.